-->

Al MA'TSURAT

adalah kumpulan wirid yang disusun oleh Imam Syahid Hasan Al-Banna – Tokoh pergerakan Islam dari Mesir

Terdiri dari ayat-ayat pilihan dan lafadz dari hadits Rosulullah yang biasa beliau amalkan dalam wiridnya. Dinamakan Al Ma'tsurat, karena memang semua yang ada dalam kumpulan wirid ini dituntunkan oleh Rosulullah saw.
Kata Ma'tsur artinya yang dituntunkan (ada riwayatnya) oleh Rosulullah saw.

Wirid merupakan salah satu sarana dzikir (mengingat Allah) disamping sarana-sarana yang lain. Setiap mukmin harus senantiasa mengingat Allah dalam setiap kesempatan.

Yang demikian itu akan menguatkan hati dan menjaga kestabilan jiwanya.Dzikir kepada Allah setiap saat, juga merupakan karakter ulul albab (orang-orang yang berakal.

"(Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk, atau dalam keadaan berbaring..." (Ali Imran :191)

" Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah " (Al Ahzab : 21)

" Hai orang-orang yang beriman, berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepada-Nya diwaktu pagi dan petang "
(Al Ahzab : 41-42)

Cukuplah kiranya hadits berikut untuk menjelaskan keutamaan berdzikir dan para pelakunya:

Dalam hadits qudsi Allah berfiirman, " Aku ada pada persangkaan hamba-Ku Kepada-Ku.
Jika ia mengingat-Ku dalam dirinya, Aku akan menyebutnya dalam diri-Ku. Jika ia mengingat-Ku dalam sebuah jamaah, Aku akan menyebutnya di dalam jamaah yang lebih baik dari mereka." (Mutaffaq alaih).
= = = = =
Tiap Pagi dan Sore (Usai Sholat Shubuh dan Maghrib)
- Membaca Al Fatihah
- Al Baqarah 1-5,255-257,284-286

Dalil / Riwayat :
1. Allah SWT, berfirman :

“ Maka jika kamu membaca Al Qur’an, mintalah perlindungan kepada Allah dari godaan Syetan yang terkutuk.”

Diriwayatkan oleh Ibnu Sunni dari Anas ra. dari Nabi saw bahwa beliau bersabda :
“ Barang siapa diwaktu pagi mengatakan, a’’udzu billahis sami’il aliim mina syathonir rojiim.”, dia akan dibebaskan dari gangguan syetan hingga sore.

2. Hadits Ubay bin Ka’ab ra. menceritakan bahwa Rosulullah saw. bersabda :

“ Demi Dzat yang jiwaku berada dalam genggaman tangan-Nya, tidaklah diturunkan dalam Taurat, Zabur, Injil, atau Furqan yang sebanding dengan Al-Fatihah. Sesungguhnya Al-Fatihah merupakan tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang dan Al Qur’an yang agung yang diturunkan kepadaku.” (HR. Tirmidzi dan ia mengatakan, “hadits hasan shahih.”)

Juga diriwayatkan oleh AbuDawud dan lainnya dengan sanad dari Ubay bin Ka’ab dari Nabi saw. bahwa beliau bersabda,

“ Setiap hal penting dari yang tidak dimulai dengan ‘Bismillahir rahmanir rahiim’, maka hal itu terputus.”
Artinya, hal itu terputus dari rahmat Allah.

3. Diriwayatkan oleh Ad-Darami dan Al-Baihaqi dalam Asy Syuab dari Ibnu Mas’ud ra. bahwa dia berkata,

“ Barangsiapa membaca sepuluh ayat dari surat Al-Baqarah di permulaan siang, maka ia tidak akan didekati setan sampai sore. Dan jika membacanya sore hari, maka ia tidak akan didekati oleh setan sampai pagi dan ia tidak akan melihat sesuatu yang dibencinya pada keluarga dan hartanya.”

Diriwayatkan juga oleh Ath-Thabrani dalam kitab Al-kabir dan Al-hikam dalan shahihnya, dari Ibnu Mas’ud ra, bahwa Nabi saw. bersabda,

“Barangsiapa membaca sepuluh ayat, empat ayat dari awal surat Al-Baqarah, ayat kursi dan dua ayat sesudahnya, serta ayat-ayat terakhir dari Al-Baqarah tersebut, maka rumahnya tidak akan dimasuki oleh setan sampai pagi.”
LihatTutupKomentar